Fenomena Trend Bisnis Cafe, Awal Mula Julukan “Jember Kota Seribu Cafe”

WONGJEMBER.COM – Trend bisnis cafe udah menjalar dari awal eksisnya di ibukota dan Kota-kota besar sampai ke pelosok-pelosok negeri ini. Hmm..  Nggausah jauh-jauh deh, liat kota kita tercinta sendiri ini. Dikit-dikit kafe, dikit-dikit kopi kekinian, dikit-dikit angkringan. Ya ngga salah juga kalo Jember punya predikat Kota 1000 kafe. Uwow.. Bukan berarti jumlahnya bener-bener 1000 sih.. Tapi.. kayaknya lebih deh heuheuheu..

Kata “bisnis” bukan hal sakral lagi di era kekinian, yang ada malah dikit-dikit bisnis, dikit-dikit sibuk.. Uhkah nggemesin. Mungkin gara-gara Om Mario Teguh yang dulu eksis di dunia permotivatoran-duniawi. Apa fenomena kaya gini itu bagus untuk tumbuh kembang anak-anak kita? Ceileh anak-anak kita unch-unch.. Bagi saya sendiri, mau apapun bentuknya, setiap hal pasti ada dampak plus-minusnya. Apapun itu.. Yaa begitulah hidup.

Sebagai salah satu kaum muda setengah om-om di Jember, saya sempet kaget sama fenomena ini. Keluar rumah dikit udah ada cafe, 5 meter jalan ada angkringan, 6 meter berikutnya ada penjual telur gulung yang lagi ngobrol asyik sama sahabatnya, ya penjual telur gulung juga.. yaa begitu seterusnya.. Ngga lama, berhenti di lampu merah tengok kanan-kiri banyak kaum muda-mudi udah siap pake pakaian fashionable alias rek-merek siap untuk nong-kronong.. eh nongkrong maksutnya.. Tau ngga, fenomena ABCDE barusan itu secara ngga sadar keren banget.

Sadari aja, Ngga cuma manusia yg bergerak, Dunia ini juga bergerak..

Awal Mula Trend Bisnis Kafe

Warung-kafe anglo
kafe Outdoor-Indoor Anglo

Kalo saya ngga salah, di tahun 2010-2011 tuh cafe masih jarang-jarang di Jember. Yaa masih hal yang lumayan “wah” lahyaa… Tapi di tahun segitu, sinetron-sinetron di TV udah ngeliatin tipis-tipis gimana layout cafe, kerennya nongkrong, ajang cari jodoh di cafe, ngobrol blablabla sama temen-temen, dan sebagainya.

Di waktu yang bersamaan, “bekerja” juga udah bergeser makna budayanya. Kalo dulu tuh pesen orang tua ke anak-anaknya kudu belajar serius biar bisa jadi pegawai bank atau PNS lah kira-kira..

“Kenapa emang, Pak-Buk?”

….. ” Pensiunane Gede, Leee”……

Tapi oh tapi, beda dulu beda sekarang.. Entah siapa yang salah tapi emang realitanya jumlah lowongan pekerjaan ngga selaras sama jumlah Sarjana segar dan pengangguran senior diluar sana. Disinilah awal mula paramuda mulai malas menjadi pegawai. Berdagang lebih memungkinkan untuk tidak dibilang pengangguran.

Grand Cafe Jember
Grand Cafe Jember

Seiring berjalannya waktu, kafe-kafe di Jember mulai berdiri satu- persatu. Saling bersaing dari desain bangunan, layout interior, adu beragam produk, kualitas rasa, dll.. Saat tulisan ini dibuat, yang lagi hangat-hangatnya di Kota Jember yaitu fenomena Kopi kekinian. Trust me, banyak banget beragam kopi kekinian di Kota Jember tercinta ini.

Baca Yuk : Es Kopi Susu Kekinian Yang Wajib Kamu Coba di Kota Jember.

Punya Kafe Itu Keren

My daily Coffee Kafe
Owner My Daily Coffee

Kalo ini sih lebih ke personal branding. Meski ngga semudah itu memulai plus mempertahankan usaha ini, Image seorang pemilik kafe itu keren gitu pokoknya kalo kata orang-orang sih. Dijamin grafik followers atau teman baru terus naik keatas.

Sebuah kebanggaan tersendiri kalo bisa punya kafe yang keren. Lebih keren lagi kalo itu kafe dikelola dengan sebaik-baiknya

Jember adalah Kota yang Tepat

hihi Kafe Jember
hihi Cafe

Target pasar ngga selamanya saklek gitu aja, ngga bener – bener banget juga ngga salah – salah banget. Meski kafe itu identik sama paramuda, ngga selamanya juga yang ngafe selalu paramuda aja. Para om-om tante-tante jaman now banyak juga yang menggunakan media kafe sebagai tempat ketemu temen, sharing, meeting, bahkan cari istri lagi heuheuheu.

Intinya ngafe itu hal biasa, dan untuk semua umur.

Yang paling menonjol sih karena Jember sendiri punya banyak perguruan tinggi yang notabene full of paramudanya guys. Pasar yang udah jelas yakni para mahasiswa. Ngga kalah rame, remaja-remaja SMA ikut meramaikan perkafean duniawi Jember.

Tertarik bisnis kafe? Ngga susah kok, cuman bondo berani memulai ajasih. Plus kalian harus tau dikit-dikit keuntungan-kerugiannya, apa yang harus disiapkan, juga strategi tipis-tipis. Jangan belajar teori lama-lama, biasanya ngga akan realisasi juga pada akhirnya. Nih beberapa hal yang seenggaknya kalian perhatikan.

Gimana Sih Langkah-Langkah Memulai Bisnis kafe?

Rolaas Kafe
Rolaas Kafe

Ngga ada langkah-langkah khusussih, yang penting mulai aja. as simple like that. Sedikitnya kalian ngerti hal-hal dibawah ini :

Keuntungan Bisnis Cafe

  • Belajar Bertanggung jawab atas diri sendiri
  • Belajar mengamati persaingan bisnis
  • Banyak temen baru
  • Belajar manajemen
  • Dll

Kekurangan/ Resiko Bisnis Cafe

  • Banyak pesaing dengan Model bisnis yang sama
  • Penghasilan tidak pasti
  • Menguras Energi
  • Waktu tidak tentu
  • Bersiap menghadapi masalah-masalah baru
dewaltz Cafe
dewaltz Cafe

Beberapa Hal yang Harus Disiapkan

  • Mengamati dan mempelajari perkembangan tren
  • Melihat target pasar
  • Mempersiapkan konsep
  • Siapkan modal
  • Perinci Biaya Operasional kedepan
  • Siapkan pegawai ( Opsional )

Strategi Bisnis Yang Harus Dilakukan

  • Pendekatan pada komunitas
  • Promosi
  • Masuk ranah Online ( Contohnya kerjasama dengan Gojek)
  • Menambah dan Optimasi Produk
  • Dll (Jawab Sendiri..)

Diatas itu cuma poin-poinnya aja. Seenggaknya ada pandangan kesana.

Inget, jangan kebanyakan teori. Hukum alam terus berjalan. Apa-apa yang kalian harapkan ngga selalu sesuai ekspektasi di depan nanti. Kalo bisa sih memulai usaha dengan tanpa harapan selain belajar dan ngisi hidup. Nah yang gitu itu biasanya banyak surprise-surprise positif kedepannya.

Sekiwan..

 

 

 

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.