Baiknya Bilang “suka” atau “sayang” buat nembak calon ‘ayang’

WONGJEMBER.COM – Hmmmm.. sebelum pacapa lebih jauh, kayaknya yang mampir sini terbagi dua kategori manusia nih. Yang pertama emang penasaran “aja”, satunya lagi emang mau nembak calon ‘ayang’ beneran.

Tapi barusan cuman spekulasi sesaat ajasih, toh grafik tembak – menembak sangat berbanding terbalik sama jumlah perceraian di Kantor Pengadilan Agama Jember per hari.. (yang notabene tempat itu ngga pernah sepi). Palingan hari ini aja terjadi tembak – ditembak cuma dua biji aja di seluruh Jember. Yaa mungkin karena tanggalnya emang belum cantik ajasih… heuheu.

Nembak ? Apa Harus ya ?

nempak apa harus ?

Tembak – menembak udah jadi hal wajib sebelum pacaran kalo di negeri ini. Kalo ditanya biar apa, jawabnya ngga jauh – jauh ..

biar pacarannya resmi aja..

issssh rada geli sih sebenernya nulis ini konten. Geli – geli merinding sampe belakang kuping. Tapi yagimana lagi ya kan cuy … fenomena ini dah jadi budaya yang ngga bisa ditampikkan lagi. Ceileh..

Ditambah lagi nih …kalo pake nembak tuh sejoli menggelikan ini selain ‘resmi’ pacarannya, juga punya ‘tanggal jadian’. Yang pastinya dua – duanya sama sama menggemaskan. Eh ngga deng, lebih tepatnya menjijikkan. Eh ngga juga deng.. cuman geli aja ngetiknya akutuh. Soalnya jujur aja dulu akutuh yaa pake nembak juga kalo mau pacaran resmi huff.

Oke kita mulai.. Jujur saat sekarang nulis ini konten, Iya sekarang banget, pas detik ini nih, akutuh lagi keinget dulu pas nembak pujaan hati pake puisi. Bilangnya sambil deg – degan, bibir geter, badan meriang, mata tiba-tiba rabun senja, dan tiba-tiba kebelet pup.. Duh…  Oh satu lagi, plus saat itu tiba-tiba juga blank, jadi goblok dan  amnesia sesaat. Jadi lupa aja mau bilang apa. Lupa semua rencana semalem.. Padahal udah latian panjang sampe subuh. Hmm..

Nostalgia dikit..

Sebelum eksekusipun otak kaya mau meledak aja.. tiba-tiba banyak yang dipikirin. Dari bakal nembak dimana, nanti kalo canggung gimana, kalo dia marah gimana, kalo suasananya ngga pas gimana, blablabla deh pokoknya jadi satu di kepala. Plus yang pasti, sama sekali ngga ada kepikiran ‘kalo ditolak gimana’. Yaa kudu yakin dong…

Alhasil.. terpilihlah pom bensin sebagai media penembakan yang bersejarah. Iyasih, jadi goblok tiba – tiba jadinya. Pemilihan tempat langsung random dan ngalir gitu aja. But its ok sih, bukan tempatnya tapi niat utamanya dong. uww ..

Ohya satu lagi yang pasti, saat itu tuh dia caaanntikkkk banget banget. Tapi emang dasarnya cantik sih. Tapi percaya ngga percaya hari itu dia cantik bwanget ngga tau kenapa. Mungkin saat itu alam lagi mencurahkan sedikit energinya ke dia. Uhh… Yaudah daripada kelamaan, singkatnya udah di pom bensin nih, badan lagi panas dingin, bingung mau nembak dia yang cantik bingit. Nah..

Tiba saatnya nih mulai ungkapin perasaan. Kalo ngga salah sih rencana ‘runtutan acara’ hari itu dimulai dari makan bareng, disambi ngobrol basa basi laah, ajak jalan – jalan, setelin lagu yang udah disetting semalem, stay cool, baru nembak.. (iya, emang semudah itu kok bikin rencana..) hmm

Pas udah di”momen” klimaksnya, secara ajaib  seketika grogi, bingung, takut, panik dll ilang saat itu juga. Pikiran mulai relax, Otak mulai mendingin perlahan, intinya yaa pede aja tiba – tiba. Saat itulah kata demi kata mulai keluar dengan sendirinya..

hmmmmm…

(“hmm” yang panjang barusan tuh aku lagi kangen dia) heuheu..

Singkat cerita, hari itu berjalan dengan baik kok. Meski diawal sampe eksekusi rada panik, but overall hari itu berjalan dengan caranya sendiri. Sampai pada akhirnya….. she said yes for me…

Nembak Pake “Sayang” apa “Suka” Jadinya ?

tunggu lampu ijo kalo nembak cewek

Tunggu dulu men, harusnya dari cerita singkat barusan kalian bisa ambil poin poin tersiratnya. nih kukasi tau kalo belum dapet, intinya nihyaa, tembak menembak bukan hal sepele yang cuman modal ungkapin aja. Plus gimana harusnya bersikap saat ‘nembak’.

Gini cuy, sebenernya sih satu sama lain saling berkaitan. Berawal dari telusur apa emang lagi jomblo, gimana pertama kenalan, respon pas kenalan, respon setelah kenalan, warna bahasa chattingan kalian, tatapan dia saat jumpa, gimana respon dia saat kalian ngobrol, yaa intinya warna respon dia saat pdkt lahyaa.. sampe pada akhirnya eksekusi tembak – menembak cuy.

Menurutku sih dari sana harusnya kalian bisa nangkep, nih si doi kasih lampu ijo apa abu-abu kehitaman..

Kalo saya sendiri sih meyakini apapun itu harus berproses. Ngga tiba – tiba pandangan pertama, trus suka, trus langsung nembak.. Kurasa kurang pas ajasih kalo ejakulasi dini gitu.. meski nyatanya ada aja yg model kaya gitu. Tapi baiknya nikmatin proses ya kan cuy..

Kalo Berproses Udah Pasti Diterima Gitu?

Uwwooow , ini konten bukan ‘tutorial agar cintamu diterima’ men, inget ya, cewek tuh ibarat emas murni 26 karat yang bernilai, berharga, mahal, dan mengkilau.

Yaaa intinya suka- suka dia aja, random, gampang-gampang susah ditebak, jadi kalian kaum cowok ngga bisa nebak pastinya gimana. Kita mah cuma bisa meraba-raba aja (dalam konotasi yang tidak negatif). heuheu..

Setelah berproses yang mengasyikkan, trus mulai kecium nih bau – bau lampu ijo dari dianya…

Nah.. disaat kaya gini ini nih jangan sia-siain kesempatan. Meski berproses ngga menjamin diterima 100%, seenggaknya udah ada modal kira-kira 58% laah dari raba-meraba yang menghasilkan ‘lampu ijo’ tadi.

Sisanya? sikaaatt aja, Jon!!! Tembak doi

YAUDAH JADINYA PAKE “SUKA” APA “SAYANG” BAGUSNYA ??

Oke oke kalem cuy, ngga ada masalah dari dua kata itu. dua duanya sama sama oke aja. Kalo opini pribadi sih, cowok yang bilang “suka” kebanyakan mereka idealis, berkarakter kuat, kurang romantis, dan kebanyakan udah berumur sih..

Beda kalo pake “sayang”, mereka yang pake kata ini rata-rata cowok pada umumnya. cowok pasaran kalo dibilang .. ya kaya aku. Saat nembak di pom bensin tadi tuh yang keluar dari mulut ini ya kata “sayang”.

Balik lagi dua kata itu ngga mempengaruhi apapun saat nembak. Kalopun iya, pengaruhnya kecil ngets. semua tergantung kalian gimana berproses dan meraba proses itu sendiri.

Trus.. Truss.. Trusss..

Udahlaahh… pake kata “sayang” aja, tapi pake “suka” juga boleh. Kalo aku sih #timsayang. Kalo temen sebelah bilang doi #timsuka. Tenang aja, bukan itu poinnya.. yang penting kan prosesnya.

Plus dari cerita singkat tadi, baiknya ya bersikap biasa aja saat nembak. Usahain awali hari dengan makan ngga telat, istirahat yang cukup, dan pastinya relax meen. Hidup cuma sekali loh..

Satu lagi nih. ini yang wajib wajib wajib banget kalian kaum cowo jadiin prinsip, ibaratkan mereka (cewe) itu ibumu. Jangan sekali – sekali ngerendahin mereka. Sebisa mungkin sayangi dan hormati mereka, betul- betul tanemin di otak kalian kalo dia cerminan ibumu.

Trus Kalo Ditolak?

anggep dia ibu-ibu tetangga yang suka nggosipin ibu-ibu RT sebelah yang menang lomba 17 Agustusan kemarin. which is tetep kita sayangi.. heuheu..

 

 

 

 

Komen Disini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.